Home  |   About Us  |   Contact Us
021 8690 6782

021 8690 6781

0816 1740 8900

sales@alatlabor.com

 
Home   »   Artikel   »   Jenis - Jenis Mikroskop
 

mikroskop_stereo_murah.jpg

Jenis - Jenis Mikroskop

Senin, 10 Agustus 2020

 

 

Dalam melakukan pengamatan di laboratorium, tentu objek yang diamati terkadang memiliki berbagai macam karakteristik. Sehingga dibutuhkan lebih dari satu alat yang berbeda-beda agar menampilkan hasil penelitian yang valid. Terutama dalam melakukan pengamatan benda-benda berukuran mikro.

 

Alat yang biasa digunakan untuk mengamati benda berukuran mikro ini dikenal dengan mikroskop. Pengertian mikroskop secara garis besar adalah digunakan untuk mengamati benda-benda kecil, salah satunya sel hidup agar bisa mendapatkan tampilan gambar yang baik dan lebih fokus.

 

Mungkin sebagian besar orang hanya tahu satu jenis mikroskop saja. Namun sebenarnya, ada berbagai macam jenis mikroskop. Banyaknya jenis mikroskop ini memiliki kegunaan yang berbeda-beda.

 

Walau berbeda-beda, tetap saja dengan perkembangan teknologi yang ada membuat mikroskop menjadi semakin canggih dengan berbagai macam keunggulan dan fitur. Artinya kemampuan mikroskop semakin bisa mengamati objek dengan perbesaran hingga ratusan ribu kali, sehingga objek mikroskopis yang diamati akan terlihat semakin jelas dan detail. Lebih canggih, maka lebih baik pula.

 

Berbagai jenis mikroskop yang ada memang memiliki berbagai macam fungsi juga. Namun di bawah ini, ada penjelasan mengenai jenis mikroskop yang dibagi berdasarkan lensa, sumber cahaya, dan fungsinya. Agar bisa mengetahui apa saja mikroskop yang ada, berikut penjelasan lengkapnya.

Jenis-jenis mikroskop berdasarkan lensa

 

Untuk bagian pertama, pembahasannya adalah jenis-jenis mikroskop yang dikategorikan berdasarkan lensa. Memang pada dasarnya, mikroskop bisa dikelompokan berdasarkan jumlah lensa yang digunakan. Dari berbagai macam jumlah lensa untuk penelitian, secara umum, mikroskop dikelompokkan menjadi 2 jenis dengan penambahan satu mikroskop dengan lensa yang beragam, yaitu:

 

Mikroskop monokuler

Mikroskop monokuler adalah jenis mikroskop yang hanya memiliki satu lensa okuler saja. Kegunaan dari lensa okuler ini untuk meningkatkan pembesaran dalam mengamati objek yang sederhana. Namun dengan hanya mampu melihat objek yang sederhana, mikroskop monokuler tidak berguna untuk penelitian yang lebih dalam dan serius. Dengan kondisi ini, maka mikroskop monokuler lebih sering digunakan untuk kegiatan pembelajaran di sekolah.

 

Mikroskop binokuler

Selain mikroskop monokuler, ada juga mikroskop binokuler. Dengan perbedaan namanya, ada dua lensa pembesar yang dipakai di dalam mikroskop binokuler. Pemakaian dua lensa pembesar membuat mikroskop jenis ini bisa melihat objek mikroskopis yang lebih kecil, seperti bakteri, virus, dan yang lainnya. Untuk penggunaannya, mikroskop binokuler biasa digunakan untuk keperluan media dan penelitian lainnya.

 

Mikroskop Fluorescence

Untuk versi mikroskop yang memiliki lensa lebih lengkap, maka jawabannya adalah mikroskop fluorescence. Di dalam mikroskop ini, ada lensa monokuler dan juga lensa binokuler. Dengan kondisi sini, mikroskop fluorescence bisa digunakan secara adaptif.

Jenis Mikroskop berdasarkan sumber cahaya

Setelah membahas jenis-jenis mikroskop berdasarkan jumlah lensa yang ada di dalamnya, selanjutnya adalah jenis-jenis mikroskop berdasarkan sumber cahaya. Cahaya bisa dari sinar matahari dan juga sinar lampu. Jika ditinjau dari sumber cahayanya, maka terdapat dua jenis mikroskop, yaitu mikroskop cahaya dan mikroskop elektron. Mikroskop Cahaya

 

Mikroskop Cahaya

Mikroskop cahaya adalah jenis mikroskop yang hanya bisa bekerja dengan sumber cahaya, karena sesuai namanya, mikroskop ini membutuhkan cahaya yang tepat. Ada tiga jenis lensa yang digunakan, yaitu lensa okuler terletak di dekat mata pengamat, lensa objektif terletak di dekat objek, dan lensa kondensor terletak di bawah meja mikroskop. Yang termasuk mikroskop cahaya.

  • Mikroskop Biological

Sesuai namanya, mikroskop biological cocok digunakan untuk proses melihat hal-hal berbau biologi, sehingga cocok untuk penggunaan di lembaga pendidikan, seperti sekolah, kampus, hingga para profesional. Penggunaan cahaya matahari bisa dipakai untuk mikroskop jenis ini.

  • Mikroskop Polarizing

Mikroskop polarizing sangatlah berguna untuk industri medis, hingga industri yang lebih spesifik lagi seperti mengidentifikasi berlian, cairan, mineral, hingga melihat masalah keretakan di benda-benda keras seperti metal, gelas, dan material lainnya.

  • Mikroskop Mettalurgical

Mikroskop mettalurgical digunakan untuk melihat sisi dalam dari objek yang tidak tembus pandang atau tidak memiliki permukaan yang lebih tipis, seperti keramik, mineral, hingga jarum. Untuk bisa melihatnya, dibutuhkan cahaya bantuan, yang disebut juga mettalurgical, yang menyinari objek dengan fokus tersendiri. Dengan begitu cahaya yang digunakan menjadi berguna dalam penelitian. 

  • Mikroskop Fase Kontras

Mikroskop fase kontras merupakan mikroskop yang menggunakan kondensor khusus untuk membantu membuang cahaya keluar dari fase. Biasa digunakan untuk spesimen tak bercacat seperti mempelajari sel-sel.

 

Mikroskop Elektron

Selanjutnya, ada mikroskop elektron. Sesuai namanya, mikroskop ini menggunakan elektron sebagai pengganti cahaya. Dengan penggunaan elektron, mikroskop berfungsi untuk melihat objek dengan memperbesarnya hingga jutaan kali lipat.

Jenis Mikroskop berdasarkan fungsinya

Untuk pembahsan berdasarkan fungsi, mikroskop dapat dikelompokan menjadi 4 jenis, antara lain mikroskop medan terang, mikroskop medan gelap, mikroskop pendar, dan mikroskop ultraviolet.

 

Mikroskop Medan Terang

Mikroskop medan terang digunakan dengan cara memanfaatkan fokus cahaya yang jatuh kepada objek. Dengan cahaya tersebut, maka benda yang diamati tersebut terlihat lebih terang dibandingkan latar belakangnya. Salah satu kegunanannya bisa membuat objek yang lebih terang sehingga membuat penelitian lebih optimal lagi.

 

Mikroskop Medan Gelap

Mikroskop medan gelap menggunakan lensa kondensor sebagai lensa khusus yang bisa memantulkan cahaya. Dengan pantulan cahaya yang ada, penampakan objek menjadi lebih terang dan bagian sekelilingnya terlihat lebih gelap.

 

Mikroskop Pendar

Mikroskop pendar digunakan untuk melihat benda asing yang berukuran mikroskopis seperti bakteri dan virus yang biasanya ada di dalam protein. Untuk cara kerja dari mikroskop pendar, cukup berbeda. Cara penggunaannya adalah meneteskan cairan pendar kepada objek sehingga tercipta sebuah reaksi dari benda tersebut, dengan munculnya warna pendar, sehingga mudah diketahui bentuknya.

 

Mikroskop Ultraviolet

Mikroskop ultraviolet sebenarnya mirip dengan mikroskop cahaya. Namun sesuai namanya, mikroskop ini menggunakan sinar ultraviolet sebagai sumber cahaya. Penggunaan ultraviolet berguna untuk mendapatkan pembesaran penglihatan yang lebih tinggi karena sinar ultraviolet memiliki gelombang yang pendek.

 

Mikroskop Digital

Teknologi dalam perancangan mikroskop terus berkembang yang selalu disesuakan untuk fungsinya dalam berbagai industri. Seperti halnya mikroskop digital.

 

Mikroskop digital bisa dikatakan merupakan jenis mikroskop model baru yang dilengkapi dengan kamera digital. Mikroskop jenis ini terhubung dengan kamera yang akan menunjukkan output gambar pengamatan pada monitor atau proyektor.

 

Dengan begitu, hasil pengamatan bisa dilihat atau ditunjukkan oleh orang banyak, seperti tenaga pengajar yang ingin menunjukkan hasil pengamatan preparat kepada siswa.

 

Itulah berbagai jenis mikroskop dengan berbagai macam fungsinya. Penggunaan mikroskop memang penting untuk penelitian dan juga edukasi. Dengan mikroskop, penelitian tersebut bisa berguna untuk masyarakat yang lebih luas lagi.

 

 

Butuh Mikroskop berkualitas dengan harga terjangkau?

Ayo pesan disini dan dapatkan penawaran harga menarik dari Kami.

 

Our Office : Jl. Radin Inten II No. 61A Duren Sawit - Jakarta Timur 13440
Phone : (021) 8690 6782 - 8690 6783
Fax : (021) 8690 6781 | Pin BB : 226D32CC
E-mail : sales@alatlabor.com
Website : http://www.alatlabor.com