Home  |   About Us  |   Contact Us
021 8690 6782

021 8690 6781

0816 1740 8900

sales@alatlabor.com

 
Home   »   Artikel   »   Fungsi Densimeter
 

Jual_densimeter_murah.jpg

Fungsi Densimeter

Senin, 10 Agustus 2020

 

 

Pengertian Densimeter 


Apa itu Densimeter? Sederhananya Densimeter adalah alat bantu untuk melakukan mengukur densiti atau(kerapatan) zat cair secara langsung. Angka-angka yang terdapat pada tangkai berskala secara langsung menyatakan massa jenis zat cair dimana permukaannya tepat berada di angka yang tertera atau bisa juga densimeter berfungsi penentuan bobot jenis dengan didasarkan pada pembacaan seberapa dalamnya tabung gelas tercelup dan skala dibaca tepat pada miniskus cairan.

 

Faktor yang Mempengaruhi Densimeter


Densiti dipengaruhi oleh suhu, dimana semakin naik suhu maka molekul - molekul zat akan bergerak, mengembang dan akan menguap, sehingga densiti akan berkurang. Namun apabila suhu turun, jarak antar molekulnya semakin rapat, sehingga zat akan mengkerut yang menyebabkan densiti akan bertambah atau semakin kental. 

 

Karena dipengaruhi oleh suhu maka diperlukan suatu faktor koreksi untuk pengukuran suhu selain 20o C. Faktor koreksi ini dihitung dengan rumus sebagai berikut :

F = (t ukur – 20o C) x K

Keterangan :

F = faktor koreksi

t ukur = suhu pada saat pengukuran (to C)

K = bilangan koreksi pada literatur

 

Normalnya saat suatu zat dipanaskan atau didinginkan volumenya akan mengembang atau mengkerut. Artinya massa dari zat itu ditempatkan pada volume yang lebih besar atau lebih kecil, maka berat jenis akan berubah dengan berubahnya suhu/temperatur.

 

Contohnya pada 25o C, (berat jenis air adalah 0,9970 g/ml, sedangkan pada suhu 35o C berat jenisnya adalah 0,9956 g/ml. Dapat dilihat yaitu perubahannya tidak begitu besar dengan berubahnya suhu, namun sangat berguna untuk diingat sedikit kesalahan. Kita dapat menganggap berat jenis air adalah 1,00 g/ml pada segala macam suhu. Tetapi harus diingat bahwa kerja yang memerlukan ketelitian yang tinggi, suhu harus diperhitungkan.

 

Salah satu jenis timbangan yang kami tawarkan untuk kegiatan laboratorium adalah Electronic Densimeter MDS-300 

250_250_MDS-300-3000-350x350.jpg 

Keterangan Alat Densimeter


Pada alat densimeter, angka-angka yang tertera pada tangkai berskala secara langsung menyatakan massa jenis zat cair yang permukaannya tepat pada angka yang tertera. Angka-angka itu dibuat secara empiris (berdasarkan percobaan-percobaan yang teliti).

 

Jarak antara angka 0,5 ke 0,6 tidak sama dengan jarak 0,6 ke 0,7. Semakin ke bawah angka-angka yang tertera semakin besar dan jaraknya semakin rapat.

Batas ukur densimeter biasanya dibagi-bagi misalnya :

Antara 0,5 g/ml sampai dengan 1,0 g/ml,

1,0 g/ml sampai dengan 2,0 g/ml, dst.

 

 

 

 

Baca Juga :

Kelebihan Dan Kekurangan Mikroskop Digital

Bagian Mikroskop Binokuler Beserta Fungsinya

Cara Menggunakan Mikroskop&Perawatan Mikroskop

 

Cara Penggunaan dan Perawatan Alat Densimeter


Secara umum, penggunaan alat densimeter dalam penentuan bobot jenis didasarkan pada pembacaan seberapa dalamnya tabung gelas yang tercelup dan skala dibaca tepat pada miniskus cairan. Panjang tabung yang tercelup dalam cairan menunjukkan bobot jenis cairan.

 

Semakin rendah bobot jenisnya, semakin rendah pula bagian densimeter yang tercelup ke dalam cairan. Untuk itu alat densimeter harus bebas dan tegak lurus terapung dalam cairan.

 

Sebelum digunakan untuk menetapkan bobot jenis suatu zat atau sampel, maka densimeter harus dikalibrasi terlebih dahulu dengan cara mengukur bobot jenis air, karena air memiliki bobot jenis yang pasti yaitu 1 (0,9999). Densimeter yang sesuai dimasukkan pada bejana yang berisi air kemudian skala dibaca tepat pada miniskus cekungan yang terjadi oleh air.

 

Cara Pemakaian Alat Densimeter


Setelah dikalibrasi, densimeter dimasukkan ke dalam sample. Pastikan densimeter tidak boleh menyentuh dasar dan dinding pada wadah sampel (misalnya gelas ukur). Jika masih menyentuh dinding maka densimeter harus diputar sehingga posisinya tepat berada di tengah.

 

Apabila densimeter tersebut ingin digunakan untuk mengukur bobot jenis sampel yang lain, maka densimeter tersebut harus dibilas dengan air dan dikeringkan dengan tissue halus. Untuk sampel dengan kerapatan tinggi (contohnya gliserin), densimeter harus dicuci menggunakan air sabun.

 

Pertama, digunakan dengan densimeter dengan skala terkecil terlebih dahulu, apabila alat tersebut masih mengapung di atas cairan sampel, maka harus diganti dengan densimeter yang memiliki skala lebih besar dan begitu seterusnya.

 

Namun, apabila ujung densimeter menyentuh dasar wadah harus diganti dengan densimeter yang memiliki skala lebih kecil hingga didapatkan densimeter yang sesuai untuk mengukur atau menetapkan bobot jenis sampel.

 

Cara Perawatan Alat Densimeter


Alat densimeter cukup mudah dalam hal penyimpanan dan perawatannya. Setiap selesai menetapkan bobot jenis dari semua sampel, maka densimeter cukup dibersihkan dengan air atau menggunakan air sabun jika masih terdapat lemak.

 

Setelah itu, keringkan dengan tissue halus dan disimpan dalam wadah yang berupa kardus kecil agar bebas dari debu. Simpan densimeter dalam lemari yang tidak lembab.

 

Nah sudah tau kan fungsi densi meter?

Ternyata fungsinya cukup bermanfaat ya...

Jika Anda membutuhkan Densimeter berkualitas dengan harga minimalis, PT ANM jawabannya, silahkan hubungi kontak dibawah ini...

Ayoo segera pesan.

 

 

 

Our Office : Jl. Radin Inten II No. 61A Duren Sawit
Phone : (021) 8690 6782, 0816 1740 8900
Fax : (021) 8690 6781
E-mail : sales@anm.co.id - anugrah.niaga.mandiri@gmail.com
Website : http://www.anm.co.id

 

Atau bisa klik link dibawah ini untuk menghubungi sales Kami terkait pertanyaan Anda.

 

 

Tags : Tips merawat mikroskopMikroskop Stereo,  Preparat MikroskopFungsi dan bagian bagian mikroskopPreparat BiologiPreparat ZoologiPreparat BotaniPreparat Mitoses dan MiosesPreparat ParasitologiPreparat HistologiPreparat MikrobiologiPreparat Cell BiologiPreparat EmbriologiCara merawat MikroskopMikroskop StereoPreparat UniversitasMikroskop Disgital, Preparat BotaniPreparat HistologiFungsi Pipet TetesBagian Mikroskop Binokuler Beserta Fungsinya, Kelebihan Dan Kekurangan Mikroskop Digital, Mikroskop stereo berguna untuk melihat suatu dengan realistis gambar tiga dimensi dari seluruh objek, Mikroskop stereo, mikroskop binokuler, pengertian mikroskop, Cara Menggunakan Mikroskop&Perawatan Mikroskop, Apa itu Mikroskop Stereo?,  Sejarah Penemuan Mikroskop, Manfaat dari Mikroskop Siswa, Kenali Mikroskop Anda?,  Penemu Mikroskop Resolusi Tinggi Menangi Nobel Kimia, Sejarah Mikroskop part 1,  Sejarah Mikroskop Part II, Mengenal Mikroskop Elektron, Indonesia dapat Hibah 5 microscope seharga 5 Milyar !!, Mengenal Preparat secara Garis Besar, Cara Membuat dan Mengamati Preparat Mikroskop, Mengenal Preparat Mikroskop, Apa sih mikroskop stereo itu ?,   Cara Menggunakan Mikroskop Siswa, Ciri-Ciri Mikroskop Cahaya, Jenis – Jenis Mikroskop, Cara merawat Mikroskop, Mengenal bagian – bagian Mikroskop ?,  Mendeteksi Bakteri Mikroskop Solusinya