Home  |   About Us  |   Contact Us
021 8690 6782

021 8690 6781

0816 1740 8900

sales@alatlabor.com

 
Home   »   Artikel   »   Moisture meter
 

Moisture_meter.jpg

Moisture meter

Jum'at, 18 Oktober 2019

Moisture meter digunakan untuk menguji persentase air dalam suatu zat tertentu. Informasi ini dapat digunakan untuk menentukan apakah bahan yang siap digunakan, tiba-tiba basah atau kering, atau yang membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut. Kayu dan produk kertas sangat sensitif terhadap kadar air mereka. Sifat fisik sangat dipengaruhi oleh kadar air. Dimensi juga perubahan dengan kadar air. Kayu yang baru dipotong dapat memiliki kadar air (MC) dari 80% atau lebih, tergantung pada spesies pada kayu tersebut. Sejak kayu menyusut, dan juga dapat membagi, sentuhan atau berubah bentuk karena mengering, kayu paling dikeringkan sebelum digunakan. Hal ini paling sering dilakukan dengan menggunakan kiln, tetapi dapat menggunakan metode pengeringan udara, yang jauh lebih lambat. Pengeringan biasanya dipantau oleh beberapa jenis instruments moisture meter. Moisture meter digunakan untuk mengukur banyaknya jumlah air dalam kayu sehingga tukang kayu dapat menentukan apakah itu cocok untuk tujuan yang dimaksudkan. Bangunan inspektur dan banyak lagi, tukang kayu, penggemar, dan woodworkers lain sering dituntut memiliki meter kelembaban. Adapun kayu untuk lantai, misalnya, harus memverifikasi bahwa MC kayu cocok dengan kelembaban relatif di udara gedung. Jika langkah ini akan dilewati, array yang luas dari masalah mungkin muncul dengan sendirinya: retak, bekam, penobatan, tekuk, sendi cekung, dan selesai retak. biasanya instruments ini juga bisa disebut MC Tester. Masalah yang disebabkan oleh berbagai tingkat kadar air dalam kayu melampaui penyusutan sederhana dalam dimensi bagian-bagian kayu. Masalah dengan distorsi dalam bentuk kayu, seperti memutar, dan warping bekam, terjadi karena perbedaan tingkat perubahan dimensi dalam sel kayu tangensial (tegak lurus terhadap gandum dan sejajar dengan cincin pertumbuhan) versus radial (tegak lurus terhadap pertumbuhan dering). Jumlah penyusutan kayu secara keseluruhan akan menjalani dalam proses pengeringan bervariasi dari spesies ke spesies kayu kayu. Perbedaan antara penyusutan radial dan tangensial juga bervariasi dari spesies ke spesies. Kayu dengan rasio rendah tangensial penyusutan radial, seperti jati dan mahoni, kurang rentan terhadap distorsi karena perubahan kadar air dari hutan dengan rasio tinggi, seperti pinus putih timur dan spesies tertentu. Spesies dengan kedua penyusutan keseluruhan yang rendah dan rasio tangensial / radial penyusutan rendah lebih stabil dan akan bereaksi lebih baik terhadap perubahan kadar air.